17 Kelakuan Kampret dan Menjengkelkan Para Gamers

Sedikit tentang kebiasaan ane yang teramat sangat biasa dan cenderung itu-itu aja, yaitu, ane seringkali setiap malam hari selalu main game ber-genre tembak-tembakan atau bahasa kerenya mah first person shooter. Hanya sebatas hiburan, dan kalo bisa, ya nyari temen. Siapa yang tau, kalo suatu saat nanti, bisa jadi partner kerja, relasi bisnis dan lain sebagainya.

17 Kelakuan Kampret dan Menjengkelkan Para Gamers

Asal ente tau bray, ane mainin ini game sejak jaman SD dulu sampe ane duduk dibangku kuliah sekarang ini. Jadi, yang namanya ketemu sama berbagai macem player, udah merupakan hal yang biasa banget buat ane, apalagi kelakuan-kelakuan yang ditunjukan oleh mereka-mereka ini ketika berada di dalam atau pun diluar game.

Kelakuan Kampret Para Gamers

1. Lebih ngerti seluk beluk game dibanding ilmu pengetahuan

Yang ada di otaknya cuma game, sampe-sampe, ini orang tau banget asal muasal, sejarah dan terbentuknya game berikut berita-berita ter-update nya pun doi tau.Tapi giliran ditanya mata pelajaran/kuliah, beg*nya setengah abad. Ngerti dan tau pentingnya pendidikan, itu baru keren!

2. Terobsesi dan kecandunga main Games

Ini orang, terobsesi dan tergila-gila banget sama game, sampe lupa waktu, lupa makan dan jaga kesehatan, apalagi mikirin masa depan. Jarang dirumah, seringnya di warnet, sampe tidur pun, tetep di warnet mantengin game kesukaanya. Pikirin masa depan dan arah tujuan ente hidup.

3. Demen banget debat, tapi sayang bukan debat yang mendidik

Gabung sama komunitas atau group khusus game kesukaanya, berbagi segala macem pengetahuan tentang game, debat tentang game dan lain sebangkainya. Giliran di ajak debat antar sekolah/universitas tergagap-gagap dan cenderung ogah. Ini baru ilmu!

4. Bahasanya aneh-aneh, apa ini linguistic creativity?

Kumpulan player ini punya bahasa sendiri yang hanya orang-orang yang ada di lingkungan nya lah yang ngerti akan hal ini, dan terus dikembangkan, disebarluaskan dan dijadikan budaya. Giliran disuruh pake bahasa ibu dan bahasa nasional, geleng-geleng pala, apalagi disuruh make bahasa asing, rancu bener. Ga malu? mana identitas bangsa yang selama ini ente banggain?

5. Ngakunya dewasa, padahal..

Ini orang, umurnya masih seumuran jagung, tapi di bilang bocah gak mau. Katanya, umur bukan jadi ukuran bocah atau nggak nya, tapi pola pikiran lah yang jadi tolak ukur kebocahan seseorang. Padahal, banyak variable dan indikator yang menentukan tingkat kematangan atau kedewasaan seseorang, selain pola pikir. Cocoklogi kok dijadiin pedoman.

6. Merendahkan orang lain

Sok jago, ngatain orang beg*. Di dalam game, ga ada orang yang jago dan beg* bray. Semua orang jago di mode tertentu. Siapa yang tau kalo ternyata di dunia nyata, orang yang ente sebut beg* itu nyatanya punya segudang prestasi. Sedangkan ente sendiri ga punya satu pun prestasi yang bisa di banggakan, malah cenderung memalukan.

7. Berkata kasar/sara

Berasa paling jago di dunia, sok-sok an ngatur dan cenderung ngatain dan menghina orang lain kalo mainya gak sesuai dengan ekspektasi doi, sampe mengeluarkan kata-kata kasar, mengandung unsur kekerasan, ancaman, sampai dengan pornografi. Mending kalo yang dikatainya masih beg*an dikit. Lah coba kalo yang dikatainya orang yang melek "hukum", itu bacot bisa direkam dan ntu player bisa di aduin ke polisi karena perkataan/perbuatanya yang kurang menyenangkan. Tau rasanya di penjara?

8. Player Angin-anginan

Player angin-angin an, kadang doi jago, dan kadang doi mendadak beg*. Banyak faktor yang mempengaruhi keadaan player, besar kemungkinan belum terbiasa dan baru beradaptasi dengan gaya dan cara bermain teamnya yang baru, atau memang team lawan yang kebetulan emang jago.
Terlebih kalo baru pertama kali ketemu, jadi doi belum tau taktik, alur dan arah permainan lawan. Jadi, analisis game play nya masih abstrak gitu lah bray.

9. Individual Player

Dalam satu team, ada orang yang mungkin bisa dibilang mahir, setiap game play selalu jadi top frag. Tapi mainya individual dan mencolok sendiri, tanpa adanya kerja sama team. Padahal game beginian, faktor kerja sama team adalah kuncinya. Ujung-ujungnya doi marah-marah karena team nya kalah.

10. Matinya paling belakangan

Dalam team nya, ini orang mainya yang paling rapih bray, selalu hati-hati dan teliti tapi ngebetein kalo diliatin. Soalnya, kita mah udah mati dan lagi liatin doi. Eh doi malah asik sendiri gak mikirin game timenya udah sampe mana dan ujung-ujungnya mah tetep aja mati. Bete gak sih?

11. Tukang numbalin

Di salah satu team, ada player, yang kalo main itu, doi selalu misah sama team nya. Entah doi itu mau nyelametin diri sendiri atau mau beraksi sendiri, atau mungkin cuma mau jadi umpan dan mengelabui team lawan, sampe sekarang ane ga pernah ngerti sama sekali. Begitu temen-temen di team nya mati, eh doi malah asik sendiri nongkrong di pojokan, nungguin mati.

12. Sok ngatur

Karena team ini campuran dan kebetulan gak ada yang mimpin, maka munculah sesosok player yang sok-sok an ngasih komando, tapi doi sendiri, larinya paling belakangan. Giliran kita udah berkorban demi doi, eh doi malah lari dan ujung-ujung nya mah mati dan kalah lagi.

13. Tukang nuduh

Bisanya cuma nuduh orang lain nge-cheat, terus ngajakin ketemuan. Entah itu ketemuan buat main bareng dan liatin cara main, atau emang ngajak berantem karena kesel mati mulu. Parahnya, yang ngajak ketemuan itu malah nyuruh dateng ke tempatnya. Ane heran, yang ada perlu siapa, yang harus nyamperin siapa. Sebenernya, yang dituduh nge-cheat itu beneran cheater atau emang yang nuduhnya aja baru main ginian? mati dikit ngambek, di kill mulu bacot.

14. Tukang pamer

Rajin nabung dan ngumpulin uang buat beli senjata dan ikutan event-event tertentu setiap minggu, setelah itu, kerjaanya cuma pamer sana sini. Abis itu, ID nya ada yang ngemis, ada yang minta atau minjem, dan doi gedek sama orang yang suka ngemis-ngemis atau minjem ID, terus si tukang pamer ngatain ini itu, kemudian ngasih tau seluruh dunia kalo ID doi banyak yang minta. Lah, salah sendiri, kenapa juga suka pamer? Apa ini tindakan pamer lainya atau cuma kebeg*an yang tak tertahankan?

15. Tukang minjem duit

Minjem duit sama temen, kirain buat menyambung kehidupan, taunya buat menuhin hasratnya main game dan beli ini itu. Mending di balikin, lah ini mendadak amnesia dan setiap kali ditagih pura-pura lupa.

16. Komentator gak jelas

Kerjaanya cuma ngomentarin orang lain, padahal dirinya sendiri perlu di nasehatin.

17. Equip sih oke, tapi..

Banyak duit, beli perlengkapan dan keperluan buat game, terus pamer ke orang lain. Begitu main, gak ada ngaruhnya sama sekali sama keterampilan doi dan malah kalah sama player yang pake equip murahan di bawah seratus rebuan.

Asal ente tau bray, game beginian tuh, senjata dan gaming equipment itu cuma sebagai faktor penunjang. Senjata dan gaming equipment tuh, sebenernya cuma buat manjain ente doang dengan memberikan pengalaman dan kualitas yang menjanjikan dalam bermain game.
Bukan ke kualitas dari segi kemampuan dan kemahiran ente dalam memainkanya. Kalo pikiran ente gaming equipment itu ngaruh sama skill ente dalam bermain, ente udah kemakan hasutan, iklan dan lain sejenisnya yang dikemas sedemikian rupa dalam bentuk viral.
Ngaruh ke kemampuan dan kemahiran ente, kalo ente bisa makenya, mainya ngotak, tau cara main, dan terlebih bisa baca alur, arah dan jalan permainan lawan, bukanya mainin mulut mulu, bacot sana sini.
Gak percaya sama ane? Ente liat aja di YouTube atau interview langsung gimana cara atau tips main beginian dari sudut pandang para player professional macem forest, potti, neo, markeloff, get right, orb/orbs, nothing, msx, medion, solo, ksharp, real, trace dan lain-lain.
Equip emang penunjang aja, ngaruh atau enggaknya, tergantung yang make. Gak ada tuh, satu gaming equipment yang menjamin kalo ente bakal langsung jadi professional player atau seengganya jadi player yang terbilang mahir dan terampil. Ente cek aja bacotanya si orb/orbs di YouTube sana, atau pendapat-pendapat dari para professional player lainya. 
Bagi ente yang setiap main bisanya cuma nuduh orang lain cheater tanpa ente berusaha untuk bermain dengan cara yang lain. Mungkin mereka-mereka ini sebelum dicap sebagai profesional player adalah seorang cheater, dalam sudut pandang ente. Coba ente cek diri sendiri, apa cara main ente udah bervariasi? atau cuma itu-itu aja?
Kenapa bisa, ente yang pake equip mahal-mahal, kalah sama yang pake equip dibawah seratus rebuan?
Dengan mengesampingkan spekulasi bahwa doi adalah seorang cheater, ada beberapa faktor dan kemungkinan doi bisa ngalahin ente. Besar kemungkinan, karena doi mainya ngotak, ga ngandelin senjata, apalagi gaming equipment.
Biasanya, tipe player kaya gini, hal yang pertama kali doi lakuin adalah ngafalin cara, alur dan arah lawan main, serta mencoba beradaptasi sama "kebiasaan" team nya. Kalo masalah map, ane rasa, kalo doi orang yang udah lama main ini game atau mudah beradaptasi dan gampang menghafal map, tau betul dan hafal persis angle, spot dan hal-hal taktis lainya.
Selain itu, tipe player kaya gini, ada yang predictable dan unpredictable, tergantung situasi dan kondisi. Jadi kalo cuma liatin layar doang mah buat apa bray? Kudu punya insting dan dugaan posisi lawan ada dimana.
Kalo misal ente stepping dari jauh dan ente merasa bener-bener udah jaga ntu step tapi doi tetep aja tau posisi ente. Mungkin aja tebakan dan insting doi lagi bener, atau bisa juga doi udah sempet muter dan nge-cek semua spot, kecuali spot dimana ente berada belum ke cek. Atau jangan-jangan, emang ente nya aja yang terlalu takut mati dan bisanya cuma diem di pojokan nunggu ajal datang menjemput.
Lagian ngapain takut mati sih bray? toh perang-perangan doang, bukan perang beneran. Ente mati, ya idup lagi, what's the point? It's just a game.
Kalopun iya doi seorang cheater, ya cuek aja sih bray. Gak usah ribet, apalagi di ambil pusing. Kalo ga sanggup lawan atau udah gedek ya out aja, tombol quit masih berfungsi dengan baik kok. Lagian, percuma ente koar-koar gak jelas, gak bakalan ada yang gubris ente. Paling, kalopun ada, mereka cuma bisa ikut prihatin, gak bisa ikut ngurusin.

Jadi, kalo isi dari setiap blog ini ada yang gak relevan sama pikiran dan pandangan ente, itu bukan salah ane bray. Lagian, perbedaan bakalan selalu ada, dan perlu ente tau, perbedaan ada bukan untuk diperdebatkan, tapi diselaraskan.

Related Posts

17 Kelakuan Kampret dan Menjengkelkan Para Gamers
4/ 5
Oleh